Volkswagen Siap Produksi Mobil Listrik Tiga Kali Lipat

Volkswagen ID.3 mobil kompak listrik

REPUBLIKA.CO.ID, FRANKFURT–Dorongan Eropa ke dalam mobil listrik semakin meningkat, meskipun ada pandemi. Produsen mobil Volkswagen melipatgandakan penjualan mobil dengan baterai sebanyak tiga kali lipat pada tahun 2020 karena mobil kompak listrik ID.3 baru hadir di pasaran menjelang batasan kebijakan baru Uni Eropa pada emisi mobil.

Jerman, yang lama terlambat dalam mengadopsi kendaraan listrik, melihat lebih banyak orang membeli mobil listrik pada bulan Desember daripada memilih kendaraan diesel yang sebelumnya dominan.

Ini adalah tanda-tanda awal naiknya pangsa pasar mobil listrik tahun depan karena peraturan UE mendorong penerapannya, meskipun resesi yang disebabkan oleh pandemi virus Corona telah menyebabkan pasar mobil secara keseluruhan menyusut.

Dilansir di APNews, Selasa (12/1), Volkswagen mengatakan mereknya menjual 134.000 mobil bertenaga baterai tahun lalu, naik dari 45.000 pada 2019. Termasuk hibrida, yang menggabungkan mesin pembakaran internal dan motor listrik, penjualan mobil berlistrik mencapai 212.000, naik dari 82.000 pada 2019.

Pengumuman Volkswagen datang ketika asosiasi industri otomotif di Jerman melaporkan bahwa satu dari empat mobil yang dijual di negara itu pada bulan Desember memiliki motor listrik, penggunaan yang didukung oleh insentif sebagai bagian dari paket stimulus pemerintah selama resesi Covid-19.

Baterai dan mobil hybrid mengambil 26,6 persen penjualan bulan itu, mengungguli mobil diesel, yang 26,2 persen. Itu juga merupakan tanda penurunan tajam diesel setelah skandal Volkswagen tahun 2015 yang melibatkan mobil diesel yang dicurangi untuk melakukan kecurangan dalam uji emisi.

Mobil listrik sejauh ini merupakan bagian kecil namun berkembang pesat di pasar Eropa. Produsen mobil di UE harus menjual lebih banyak mobil tanpa emisi untuk memenuhi batasan rata-rata armada yang lebih ketat mengenai emisi karbon dioksida, gas rumah kaca utama penyebab perubahan iklim.

Batasan tersebut mulai berlaku sepenuhnya pada 1 Januari. Kegagalan untuk mencapai armada rata-rata kurang dari 95 gram karbon dioksida per kilometer yang digerakkan dapat berarti denda berat.

Penjualan telah didorong oleh insentif pemerintah, dan dengan semakin banyaknya model baru, seperti ID.3, yang dirancang murni sebagai mobil listrik, daripada diubah dari model pembakaran internal.

Permintaan tertahan oleh kurangnya tempat untuk mengisi daya mobil listrik, termasuk untuk orang yang tinggal di gedung apartemen dan tidak dapat memasang kotak pengisi daya di rumah. Asosiasi otomotif Jerman, VDA, mengatakan hanya ada satu stasiun pengisian daya yang tersedia untuk umum untuk setiap 17 mobil listrik. Tesla yang berbasis di California telah menjadi faktor utama dalam peningkatan listrik dengan Model 3 dan jaringan stasiun pengisian cepat miliknya.

sumber: republika.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s