BAN : AS Masih Mengekspor Limbah Sampah, Termasuk ke Indonesia!

Limbah plastik - Reuters

Bisnis.com, SEATTLE — Statistik perdagangan yang ditabulasikan baru-baru ini dari Departemen Perdagangan Amerika Serikat menunjukkan bahwa AS terus mengekspor sekitar 28.000 ton limbah plastiknya ke negara-negara berkembang per bulan.

Pengiriman ke negara-negara seperti Malaysia, Indonesia, Thailand, dan Vietnam ini, seperti dikutip dari kanal organisasi pencinta lingkungan http://www.ban.org, Kamis (12/11/2020) terus berlanjut meskipun faktanya sebagian besar ekspor tersebut akan dianggap ilegal menurut hukum internasional hanya dalam waktu 2 bulan. Namun, tampaknya tidak ada rencana untuk mengalihkan ekspor ini.

“AS mengekspor limbah plastik dalam jumlah yang mengejutkan yang hanya dalam beberapa minggu akan menjadi selundupan sejauh kepedulian negara pengimpor [terhadap limbah],” kata Direktur Eksekutif BAN Jim Puckett.

Dia melanjutkan, “Pertanyaan yang muncul adalah, apakah negara bagian atau pemerintah federal akan bertindak tepat waktu untuk mencegah tindak pidana perdagangan sampah yang terang-terangan?”

Sampah plastik yang sekarang mengalir ke lepas pantai termasuk sampah rumah tangga dan bisnis yang dikumpulkan oleh pemerintah kota di tempat sampah daur ulang biru di seluruh negeri, semuanya diduga untuk daur ulang yang tidak berbahaya. Namun, plastik ini berakhir di negara-negara Asia atau di Meksiko, dan sering tidak didaur ulang sama sekali karena tercampur dengan jenis polimer yang berbeda atau terkontaminasi dengan kertas, foil atau serpihan yang tidak dapat didaur ulang.

Jika pun didaur ulang, operasinya kasar dan sangat mencemari. Tiga tahun lalu, sampah Amerika Utara ini hampir selalu masuk ke China. Namun, begitu China melarang impornya pada awal 2018, limbah tersebut mulai membanjiri negara-negara Asia Tenggara. Namun, terlalu banyak yang akhirnya dibuang ke ladang atau dibakar secara terbuka di sekitar fasilitas daur ulang yang mencemari, yang biasanya terletak di komunitas pertanian perdesaan.

Konvensi Basel Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Mei 2019 bertujuan untuk menghentikan perdagangan yang buruk ini. Mereka mengadopsi aturan baru yang akan berlaku pada 1 Januari 2021.

Untuk sebagian besar negara yang menjadi pihak yang menandatangani konvensi, bal campuran dan yang terkontaminasi harus diberitahukan dan disetujui, sebelum diekspor. Namun, karena Amerika Serikat bukan merupakan pihak yang ikut konvensi, semua ekspornya akan dianggap ilegal oleh negara pengimpor.

Pasalnya, konvensi tersebut tidak mengizinkan para pihak untuk berdagang dengan nonpihak kecuali ada perjanjian perdagangan yang setara di antara negara-negara tersebut.

AS hanya memiliki perjanjian yang valid dengan Meksiko dan Kanada. Dengan demikian, semua ekspor ke Asia yang sekarang mengalir ke lepas pantai akan segera dianggap ilegal.

Saat ini, California memimpin negara dalam volume ekspor dengan rata-rata 14.000 ton per bulan, disusul Texas dan Illinois.

Menurut BAN, kiriman ini dipatikan akan makin banyak yang disita dan dikirim kembali ke pelabuhan AS.

BAN menyerukan agar semua yurisdiksi di AS untuk bertindak mencegah kejahatan perdagangan sampah dengan memastikan bahwa pengangkut sampah mereka akan menghormati hukum negara pengimpor dan mewajibkan transparansi penuh mengenai tempat sampah publik berakhir.

sumber: bisnis.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s