LG Chem Berencana Spin Off Unit Bisnis Baterai Mobil Listrik

Pengisian baterai mobil listrik(ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL — Pabrik aki mobil listrik, LG Chem Ltd. Korea Selatan berencana memisahkan unit bisnis utamanya. Aksi korporasi ini bertujuan memasok baterai ke mobil listrik Tesla Inc.

Rencana tersebut akan diputuskan saat rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) mendatang. Seperti dilansir dari laman Bloomberg, Jumat (30/10), rencananya LG Chem akan memiliki 100 persen dari penjualan saham awal yang akan berkisar antara 20 persen dan 30 persen dari unit bisnis tersebut.

Namun, pemegang saham terbesar kedua LG Chem yang menguasai 10,3 persen saham, menentang langkah tersebut. Hal ini memandang perpecahan sebagai hal yang tidak menguntungkan karena dapat mengurangi nilai perusahaan dan membutuhkan bantuan investor luar negeri sekitar 40 persen.

“Kalau dilihat dari bisnisnya, spin off merupakan pilihan terbaik karena butuh dana lebih untuk ekspansi. Tapi cara penanganannya membuat marah banyak investor, ” ujar Analis Shinyoung Securities Co Lee Ji-yeon.

Memisahkan bisnis baterai LG Chem akan memperkuat status unit tersebut sebagai penantang utama China’s Contemporary Amperex Technology Co Ltd. Hal ini karena permintaan global untuk mobil bertenaga listrik meningkat.

Hal ini juga memiliki posisi yang lebih baik daripada banyak pesaing untuk pertumbuhan industri di Eropa, penjualan melonjak pada tahun ini. Di Amerika Serikat, kemenangan pemilihan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden terlihat memacu dorongan untuk menggerakkan transportasi.

Pemegang saham ritel kesal karena LG Chem mengambil unit baterai tanpa menawarkan saham apa pun di dalamnya sebagai kompensasi. Investor individu harus berlangganan IPO apa pun, yang mungkin membutuhkan waktu sekitar satu tahun untuk menyelesaikannya. LG Corp., perusahaan induk LG Group, memiliki 30 persen saham LG Chem.

Kelompok lobi pemegang saham Institutional Shareholder Services Inc. telah merekomendasikan perpecahan itu disetujui dan Calvert Research & Management, sebuah firma institusional dengan fokus pada investasi yang bertanggung jawab. LG Chem bersama para pesaing untuk menjadi pemasok baterai lithium-ion terbesar untuk pembuat mobil dalam delapan bulan pertama tahun ini, mengangkat pangsa pasarnya menjadi sekitar 25 persen dari sekitar 11 persen pada tahun lalu.

Pendakian pemasok telah dibantu oleh langkah awalnya untuk menargetkan sektor otomotif, jaringan hubungan yang luas dengan pembuat mobil dan kemampuan teknis yang kuat, termasuk keahlian internal dalam produksi katoda baterai, komponen paling mahal.

“Posisi mereka sangat-sangat kuat. Mereka memiliki dominasi geografis di Eropa dan AS, dan beberapa hubungan yang kuat dengan pembuat mobil utama di luar China. Dibandingkan dengan tetangga Korea mereka, mereka sedikit lebih awal untuk pindah ke baterai EV,” ujar Analis Senior yang berbasis di Hong Kong di Sanford C Bernstein Mark Newman.

Bisnis baterai mandiri akan memiliki daya tarik besar bagi investor, terutama yang berfokus pada lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan.

“Meskipun mereka memiliki bisnis baterai yang kuat dan mengalahkan dunia, saat ini menjadi No 1 di dunia. Mereka tidak mendapatkan keuntungan, karena bisnis petrokimia secara efektif berdampak negatif pada saham. Kapitalisasi pasar LG Chem sekitar 40 miliar dolar AS dibandingkan dengan nilai saingan sektor baterai CATL sekitar 83 miliar dolar AS,” ucapnya.

Pembuat mobil listrik dan bisnis terkait juga disambut dengan tangan terbuka oleh investor tahun ini. Saham pabrikan EV China NIO Inc. naik hampir 600 persen sejak Januari sementara Xpeng Inc. dan Li Auto Inc. juga mengalami debut yang luar biasa.

“Investor sedang mengawasi dengan cermat potensi IPO unit baterai LG Chem karena itu akan menjadi salah satu yang paling disukai semua orang,” kata Newman.

Saat ini memiliki kapasitas produksi terbesar, menargetkan untuk meningkatkan lebih dari dua kali lipat volume tersebut menjadi sekitar 260 gigawatt jam pada 2023 dari perkiraan 120 gigawatt jam tahun ini, dengan menambahkan fasilitas di China, Polandia dan AS. Pada 2024, penjualan tahunan diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari 30 triliun won atau 26.5 miliar dolar AS dari perkiraan 18 triliun won pada 2021.

“Peningkatan skala pabrik saat ini LG Chem sangat bergantung pada pendapatan dari unit bisnis lain seperti petrokimia dan material. Akses yang lebih besar ke modal luar akan memfasilitasi penambahan kapasitas,” ucapnya.

Selain Tesla, LG Chem memiliki kontrak jangka panjang dengan produsen termasuk Volkswagen AG dan Hyundai Motor Group, di samping proyek usaha patungan dengan General Motors Co. dan unit Geely Automobile Holdings Ltd. Shanghai Maple Guorun Automobile Co.

sumber: republika.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s