Benarkah Pola Makan Sehat Berdampak Positif Bagi Lingkungan?

Berat badan tidak turun meski sudah diet (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Apakah benar pola makan yang sehat menyebabkan Anda dan bumi menjadi lebih sehat? Asisten profesor nutrisi di Departemen Kinesiologi & Ilmu Kesehatan di William & Mary, Zach Conrad, menantang persepsi umum tentang hubungan antara makan sehat dan kelestarian lingkungan.

Sebagai penulis utama studi, Conrad menunjukkan pola makan sehat dapat berpengaruh positif dan negatif terhadap lingkungan. “Apa yang kami temukan adalah bahwa diet yang lebih sehat tidak selalu lebih berkelanjutan,” kata Conrad seperti dilansir di laman WM Edu, Kamis (29/10).

Faktanya, kata dia, dalam beberapa kasus, pola makan yang lebih sehat dapat meningkatkan penggunaan sumber daya penting seperti air. Conrad dan rekan penulisnya, Nicole Tichenor Blackstone dari Friedman School of Nutrition Science & Policy di Tufts University dan Eric Roy dari University of Vermont, menghitung penggunaan sumber daya makanan yang dikonsumsi ditambah semua makanan yang disia-siakan di toko kelontong dan di rumah, serta bagian yang tidak bisa dimakan seperti kulit pisang.

Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa diet yang lebih sehat terkadang lebih baik untuk lingkungan dan terkadang lebih buruk. Hal itu bergantung pada bagaimana diet sehat didefinisikan dan bagian lingkungan mana yang menjadi fokus.

Menurut dia, pola makan yang lebih sehat cenderung lebih banyak buah dan sayuran, yang tidak membutuhkan banyak lahan tetapi membutuhkan banyak sumber daya pertanian lainnya termasuk air irigasi dan pestisida. “Dan buah-buahan dan sayuran sering kali lebih mudah busuk dibandingkan makanan lain, yang berarti mereka terbuang dalam jumlah yang lebih banyak,” kata Conrad.

Jadi bukan hanya makanannya yang disia-siakan, itu semua terkait sumber daya pertanian yang digunakan untuk membuat makanan itu. Temuan mereka, yang diterbitkan dalam Nutrition Journal, dapat berimplikasi pada pengembangan pedoman diet nasional yang berkelanjutan, yang membutuhkan keseimbangan antara kebutuhan nutrisi tingkat populasi dengan dampak lingkungan dari pilihan makanan.

Menggunakan studi perwakilan nasional lebih dari 50 ribu orang Amerika, para peneliti mengintegrasikan metode pemodelan dari epidemiologi nutrisi dengan ilmu sistem pangan. Peneliti mengevaluasi hubungan antara kualitas makanan dan kelestarian lingkungan. Tujuannya adalah untuk memahami hubungan antara kualitas pakan yang diamati dan jumlah lahan pertanian, unsur hara pupuk, pestisida dan air irigasi yang digunakan untuk menghasilkan pangan.

“Pekerjaan kami memberikan konteks pada diskusi kebijakan kesehatan masyarakat seputar pola makan yang sehat dan kelestarian lingkungan,” kata Conrad.

Para peneliti menyatakan bahwa meningkatkan kualitas makanan sekaligus mengurangi dampak lingkungan adalah keharusan global dan salah satu tantangan masyarakat yang paling mendesak saat ini. Kualitas makanan yang buruk sekarang menjadi faktor risiko perilaku utama untuk kematian dini, terhitung lebih dari 11 juta kematian di seluruh dunia.

Conrad mengatakan secara umum orang Amerika perlu meningkatkan konsumsi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan biji-bijian. “Masyarakat Amerika harus dinasihati untuk mengurangi konsumsi makanan yang tinggi lemak jenuh, natrium dan gula tambahan,” kata Conrad.

Para peneliti memilih untuk fokus di AS karena kualitas makanan yang buruk adalah faktor risiko utama kematian dini dan faktor risiko utama morbiditas. Selain itu, sebagian besar makanan yang dikonsumsi di AS diproduksi di dalam negeri.

“Dengan demikian, perubahan kualitas makanan di antara orang Amerika akan berimplikasi bagi kelestarian lingkungan di dalam dan di luar perbatasan AS,” tulis mereka.

sumber: republika.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s