Suhu Naik 4 Derajat Celcius, Antartika Kerek Tinggi Air Laut hingga 6,5 Meter

Suhu Naik 4 Derajat Celcius, Antartika Kerek Tinggi Air Laut hingga 6,5 Meter

JAKARTA – Antartika mengandung lebih dari setengah air tawar dunia dalam lapisan esnya yang membeku, tetapi “keputusan” umat manusia di abad berikutnya dapat mengirim air itu ke laut secara permanen.

Menurit studi baru, jika pemanasan global dibiarkan terus tanpa terkendali seperti sekarang, Benua Antartika segera melewati “titik tidak bisa kembali” yang dapat mengurangi benua menjadi gersang, bahkan bebas es untuk pertama kalinya dalam lebih dari 30 juta tahun.

“Antartika pada dasarnya adalah warisan utama kita dari masa sebelumnya dalam sejarah Bumi. Sudah ada selama sekitar 34 juta tahun,” kata rekan penulis studi Anders Levermann, seorang peneliti di Potsdam Institute for Climate Impact Research (PIK) di Jerman.

“Sekarang simulasi kami menunjukkan bahwa setelah mencair, ia tidak akan tumbuh kembali ke keadaan semula (sampai) suhu kembali ke tingkat pra-industri… Skenario yang sangat tidak mungkin. Dengan kata lain, kita kehilangan Antartika sekarang, hilang selamanya,” katanya lagi.

Dalam studi tersebut, para peneliti PIK menjalankan simulasi komputer untuk memodelkan bagaimana Antartika akan terlihat ribuan tahun dari sekarang, tergantung pada seberapa tinggi suhu global rata-rata meningkat sebagai respons terhadap emisi gas rumah kaca modern.

Mereka menemukan bahwa, jika suhu rata-rata naik 7,2 derajat Fahrenheit (4 derajat Celcius) di atas tingkat pra-industri selama periode waktu tertentu, banyak es di Antartika Barat akan runtuh. Ini menghasilkan 21 kaki (6,5 meter) laut global- kenaikan level.

Kenaikan sebesar itu akan menghancurkan kota-kota pesisir seperti New York, Tokyo, dan London. Skenario ini bisa menjadi kenyataan dalam beberapa dekade.

Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB (IPCC), kenaikan suhu rata-rata global sebesar 9 derajat F (5 derajat C) saat ini dianggap sebagai skenario pemanasan “kasus terburuk”. Ini bisa terjadi jika tingkat emisi gas rumah kaca saat ini dibiarkan terus berlanjut hingga 2100.

Jika suhu global naik antara 11 dan 16 derajat F (6-9 derajat C) di atas tingkat pra-industri untuk periode waktu yang berkelanjutan selama ribuan tahun mendatang, lebih dari 70% es Antartika saat ini akan hilang “secara permanen”. Dan jika suhu naik hingga 18 derajat F (10 derajat C), benua itu pasti “hampir bebas es”. Jika benua kehilangan semua esnya, permukaan laut global akan naik hampir 200 kaki (58 m).

Pencairan dahsyat ini tidak akan terjadi dalam kehidupan kita. “Efek penuh kemungkinan tidak akan terlihat selama kurang lebih 150.000 tahun,” kata Andrew Shepherd, ahli iklim dari Universitas Leeds di Inggris kepada Daily Mail.

Namun, penulis studi memperingatkan, kegagalan umat manusia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca abad ini dapat memicu siklus umpan balik yang tidak dapat diubah. Hal itu bakal menyegel nasib Antartika selama ribuan tahun yang akan datang.

Menipisnya rak es Antartika dengan cepat -lempengan besar es berlabuh ke daratan di satu sisi dan mengambang bebas di atas lautan di sisi lain- mewakili satu mekanisme umpan balik yang sangat berbahaya, tulis para peneliti.

Saat air laut hangat mengalir ke bagian bawah rak es, titik di mana dasar rak bertemu dengan air (juga disebut garis landasan) mundur semakin jauh ke belakang, membuat seluruh rak tidak stabil dan memungkinkan bongkahan es yang sangat besar dari daratan meluncur ke laut.

Banyak rak es di Antartika Barat sudah mengalami pencairan semacam ini. Sekitar 25% es di kawasan itu terancam runtuh, menurut sebuah studi tahun 2019 di jurnal Geophysical Research Letters.

Laman Live Science mengutarakan, para ahli sepakat, nasib Antartika ada di tangan pembuat kebijakan saat ini. Kesepakatan Iklim Paris, yang disetujui oleh 73 negara pada 2015 (dan yang ditinggalkan Amerika Serikat pada Juni 2017 atas perintah Presiden Donald Trump), bertujuan untuk membatasi suhu rata-rata planet agar tidak naik lebih dari 2,7 derajat F (1,5 derajat C) di atas rata-rata praindustri, untuk mencegah efek terburuk dari perubahan iklim.

Sementara emisi turun dengan jumlah minim di awal tahun ini, karena karantina massal selama pandemik COVID-19, sebuah laporan PBB yang diterbitkan awal bulan ini memperingatkan bahwa dunia saat ini tidak berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuan yang ditetapkan dalam Kesepakatan Paris, dengan suhu global rata-rata bertahan sekitar 2 derajat F (1,1 derajat C) di atas tingkat pra-industri antara 2016 dan 2020.

Laporan tersebut menambahkan bahwa ada kemungkinan 20% suhu rata-rata global tahunan akan meningkat lebih dari 2,7 derajat F (1,5 derajat C), setidaknya untuk sementara, pada 2024.

sumber: sindonews.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s