Charging Mobil dan Motor Listrik di SPKLU atau di Rumah Lebih Murah Mana? Begini Hitung-hitungannya

Hyundai Ioniq isi daya di SPKLU di Mall kawasan BSD Tangerang, Banten

GridOto.com – Para pengguna mobil dan motor listrik dapat melakukan isi ulang daya listrik atau charging di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) maupun di rumah masing-masing.

Tapi lebih murah mana diantara charging mobil atau motor listrik di SPKLU dan di rumah sendiri? Ini hitung-hitungan kasar biaya charging mobil dan motor listriknya…

“Jika melakukan charging mobil atau motor listrik di SPKLU milik PLN, end user atau pengguna akan dikenakan tarif maksimal sebesar Rp 2.467 per kWh,” ujar Sindu selaku Vice President Tarif PT PLN (Persero), Jum’at (25/9/2020),

Untuk wilayah DKI Jakarta, PLN mematok biaya charging di SPKLU milik mereka di angka Rp 1.300 per kWh.

“Sedangkan untuk charging di rumah, ya tarifnya menggunakan tarif rumah tangga golongan masing-masing,” katanya di virtual workshop Komite Penghapusan Bensin Bertimbel (KPBB) bertajuk Tarif Listrik Electric Vehicle e Bus.

Menilik tarif dasar listrik terbaru yang dikeluarkan oleh ESDM dan PLN,  tarif tenaga listrik yakni pelanggan rumah tangga daya 1.300 VA, 2.200 VA, 3.500 s.d. 5.500 VA, 6.600 VA ke atas atau dari golongan R-1/TR, R-2/TR, hingga R-3/TR adalah sebesar Rp 1.444,70 per kWh.

Sementara untuk pelanggan rumah tangga 900 VA atau R-1M/TR tarifnya adalah sebesar Rp 1.352 per kWh.

Kedua tarif yang diambil di atas adalah tarif listrik non-subsidi.

Setelah melihat sekilas perbandingan tarif antara charging mobil atau motor listrik  di SPKLU milik PLN dan charging di rumah sendiri, tentu charging di SPKLU akan sedikit lebih murah.

Untuk mengisi mobil listrik Hyundai IONIQ dengan kapasitas baterai 38,3 kWh dari nol misalnya, akan memakan biaya sebesar Rp 49.790 di SPKLU PLN.

Sedangkan jika mengisi di rumah dengan golongan R-1M/TR akan menghabiskan uang sebesar Rp 51.781,6 dan sebesar Rp 55.332,01 untuk golongan R-1/TR, R-2/TR, hingga R-3/TR.

Pun ceritanya ketika mengisi motor listrik seperti Gesits dengan kapasitas baterai 5 ribu Wh atau 5 kWh dari nol, akan menghabiskan uang sebesar Rp 6.500 di SPKLU PLN.

Sedangkan jika mengisi di rumah dengan golongan R-1M/TR akan menghabiskan uang sebesar Rp 6.760 dan sebesar Rp 7.223,5.untuk golongan R-1/TR, R-2/TR, hingga R-3/TR.

Namun, ada satu hal yang bisa membuat charging mobil atau motor listrik sobat di rumah jadi lebih murah dibandingkan di SPKLU.

Pasalnya, PLN berencana untuk memberikan diskon tarif jika sobat melakukan charging di jam-jam tertentu.

“Untuk mendukung masyarakat melakukan charging di rumah masing-masing, pada jam di luar waktu beban puncak akan diberikan diskon tarif, besarannya mungkin sekitar 30 persen,” ujar Sindu.

Mengingat data ESDM menunjukkan bahwa surplus daya dai pukul 22:00 sampai 04:00 lumayan tinggi, kemungkinan besar tarif diskon akan diberlakukan pada jam-jam tersebut.

Artinya, tarif charging Hyundai IONIQ di rumah bergolongan R-1M/TR akan menghabiskan uang sebesar Rp 36.231,8 dan sebesar Rp 38.732,4 untuk golongan R-1/TR, R-2/TR, hingga R-3/TR.

Sedangkan tarif charging Gesits di rumah bergolongan R-1M/TR akan menghabiskan uang sebesar Rp 4.730 dan sebesar Rp 5.056,4 untuk golongan R-1/TR, R-2/TR, hingga R-3/TR.

Itu dengan asumsi baterai mobil maupun motor listrik sobat dapat terisi penuh selama 7 jam periode tarif diskon tersebut.

Pun kalau tidak, diskon tarif tersebut sedikit banyak akan mengurangi biaya charging di rumah untuk mobil maupun motor listrik sobat.

sumber: gridoto.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s