Lama tak terlihat, Pangeran Charles muncul membawa solusi mengatasi pemanasan global

Lama tak terlihat, Pangeran Charles muncul membawa solusi mengatasi pemanasan global

KONTAN.CO.ID – LONDON. Pangeran Charles atau Prince of Wales muncul ke publik dengan membawa sejumlah solusi untuk mengatasi pemanasan global. Solusi dalam enam langkah ini disebutnya dengan Marshall Plan.

Pangeran kerajaan Inggris ini sebenarnya telah sejak lama memperingatkan bahwa darurat iklim yang sedang terjadi saat ini bisa membuat wabah Covid-19 terlihat tidak ada apa-apanya.

Pada hari Kamis (24/9) waktu setempat, Pangeran Charles kemudian merilis 6 solusi atasi pemanasan global tersebut, seperti dilaporkan oleh Bloomberg (25/9).

Pertama, ia mendesak para pemimpin negara dan pebisnis untuk menyusun penetapan harga karbon dan mengakhiri subsidi bahan bakar fosil yang merugikan.

Dia juga menyerukan peningkatan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon, perluasan pasar penggantian kerugian karbon global, dan penciptaan pasar jasa yang memberi nilai lebih tinggi pada pelestarian alam.

Terakhir, dia mengadvokasi pembangunan kota berkelanjutan yang melindungi lingkukngan.

“Saat momentum dan ambisi terbangun, kita perlu mempersempit solusi dan mulai bekerja menuju implementasi dunia nyata,” ungkap Pangeran Charles pada KTT Dampak Pembangunan Berkelanjutan dari Forum Ekonomi Dunia, Kamis (24/9).

Pangeran Charles telah lama memperjuangkan masalah lingkungan negara, dan dunia. Keaktifan sang pangeran kadang memicu kecaman dari para kritikus yang menilai bahwa anggota kerajaan harusnya menghindari masalah kebijakan negara.

Dia dengan tegas mendorong penerapan pajak karbon dan secara pribadi telah melobi Presiden AS Donald Trump dan Barack Obama terkait masalah pemanasan global.

Sederet solusi yang disampaikan Pangeran Charles tersebut sebagian besar akan dilakukan oleh inisiatif lain yang ia luncurkan awal tahun ini. Sustainable Market Initiative.

Pada dasarnya Sustainable Market Initiative adalah  sebuah rencana berisi 10 poin untuk mempercepat peralihan ke pasar ramah lingkungan.

Inisiatif tersebut pada akhirnya menciptakan Sustainable Markets Council yang terdiri dari para pemimpin pemerintahan dan dunia industri di seluruh dunia.

Pada bulan Maret lalu, Pangeran Charles dikonfirmasi terinfeksi virus corona. Ia kemudian melakukan karantina mandiri selama tujuh hari di rumahnya di Birkhall di Royal Balmoral Estate.

Selama menjalani masa karantina, sang pangeran tetap aktif memberikan edukasi terkait solusi mengatasi pemanasan global.

sumber: kontan.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s