Jam di New York Ini Bisa Prediksi Sisa Waktu Cegah Bencana Iklim?

Jam di New York Ini Bisa Prediksi Sisa Waktu Cegah Bencana Iklim?

Suara.com – Perubahan iklim telah menjadi masalah global. Seniman Gan Golan dan Andrew Boyd, ingin dunia menyadari bahwa manusia hanya memiliki sisa waktu sedikit, untuk mencegah bencana iklim di seluruh Bumi.

Keduanya membuat Jam Iklim (Climate Clock) setinggi sepuluh lantai di Union Square Manhattan, New York. Jam menampilkan dua angka. Pada 17 September, jam mulai menghitung mundur dari tujuh tahun, 103 hari, 15 jam, 40 menit, dan tujuh detik, ditampilkan dengan warna merah.

Jika emisi gas rumah kaca terus berlanjut pada kecepatan saat ini, maka ketuka waktu yang ditunjukan jam habis, suhu global rata-rata diprediksi secara permanen mencapai 2,7 derajat Fahrenheit. Perhitungan tersebut berasal dari Mercator Research Institute on Global Commons and Climate Change di Berlin.

Jam tersebut juga menunjukkan nilai persentase dalam warna hijau, yang merupakan sebagian kecil energi yang dihasilkan dengan sumber terbarukan, disebut Golan dan Boyd sebagai garis hidup.

“Sederhananya, kita perlu mendapatkan garis hidup kita hingga 100 persen sebelum tenggat waktu kita mencapai nol,” tulis Golan dan Boyd di situs web Climate Clock, seperti dikutip Smithsonian Magazine, Jumat (25/9/2020).

Menurut laporan NASA, sekitar seperlima manusia telah menghadapi setidaknya satu musim dengan suhu rata-rata 2,7 derajat Fahrenheit di atas tingkat pra-industri.

Tetapi jika suhu rata-rata seluruh Bumi melewati ambang itu, maka manusia mungkin menghadapi gelombang panas yang parah, kekeringan, dan badai yang semakin ekstrem.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) juga telah memperingatkan perubahan global seperti hilangnya terumbu karang dan es laut yang runtuh. Hitungan mundur jam iklim ini juga menunjukkan bahwa orang-orang masih memiliki kesempatan untuk bertindak.

“Ini bukan jam kiamat. Ini memberi tahu kita bahwa masih ada waktu, tetapi kita tidak bisa menyia-nyiakannya. Setiap jam, setiap menit, setiap detik, penting,” ucap Golan kepada Washington Post.

Jam Iklim di Kota New York akan tetap ditampilkan hingga 27 September, memperingati akhir dari Pekan Iklim kota.

Sebelumnya, sebuah laporan dari 2017 menemukan bahwa 100 perusahaan di seluruh dunia bertanggung jawab atas 71 persen emisi gas rumah kaca. Sebanyak 189 dari 197 negara telah meratifikasi Perjanjian Paris, merupakan janji untuk bekerja sama mencegah kenaikan 2,7 derajat Fahrenheit suhu rata-rata Bumi.

Jam Iklim adalah penggunaan baru untuk karya seni publik yang disebut Metronom yang telah dipamerkan selama lebih dari 20 tahun.

Seniman di balik Metronom, Kristin Jones dan Andrew Ginzel, telah mendiskusikan konsep ulang karya untuk mengatasi perubahan iklim ketika pencipta Jam Iklim menghubungi mereka. Golan dan Boyd setuju bahwa jam mereka akan sangat berpengaruh jika ditampilkan di tempat umum dengan lalu lintas tinggi.

“Ini bisa dibilang angka paling penting di dunia. Dan sebuah monumen seringkali menunjukkan apa yang penting bagi masyarakat, apa yang ditinggikan, apa yang menjadi pusat perhatian,” tambah Boyd.

Tahun lalu, Jam Iklim didirikan di Berlin dan para seniman berencana untuk memasang lagi Jam Iklim di Paris tahun depan. Tim tersebut juga merancang jam iklim genggam untuk aktivis iklim Greta Thunberg dan memosting instruksi secara online, yang menjelaskan cara membuat jam iklim sendiri sehingga semua orang dapat mengingat sisa waktu dan bertindak.

sumber: suara.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s