Kelahiran Beruang Kutub Bisa Terganggu oleh Pemanasan Global

Bayi beruang kutub selamat dari musim dingin dengan berlindung di sarang es yang dibuat induk mereka. Foto dua bayi kembar beruang kutub lahir, (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, ALASKA — Beruang kutub yang baru lahir dapat selamat dari musim dingin Kutub Utara yang dingin, di mana suhu bisa turun hingga 30 derajat Celcius atau lebih rendah, dengan mencari kehangatan dari sarang ibu mereka. Namun, penelitian baru mengklaim bahwa jika tren saat ini terus berlanjut, anak-anak beruang kutub di sepanjang pantai utara Alaska mungkin akan mati di luar.

Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan American Geophysical Union bulan ini, menunjukkan bahwa induk beruang kutub mungkin tidak lagi dapat menemukan lapisan salju yang dalam yang mereka butuhkan untuk menggali sarang pada akhir abad ini.

“Mereka membutuhkan habitat itu untuk melahirkan,” kata Megan Liu, peneliti yang mempresentasikan temuan, dilansir di Fox News, Kamis (26/12).

Analisis peneliti menunjukkan bahwa jika kita tidak membatasi emisi kita segera, dalam abad ini, akan ada jumlah waktu yang panjang ketika tidak ada habitat penyanggah yang tersedia untuk beruang kutub.

Pekerjaan mereka berfokus pada pantai Laut Beaufort, di mana penurunan es laut telah berdampak pada beruang, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian sebelumnya. Meskipun para ilmuwan telah menyadari dampak perubahan iklim terhadap beruang kutub selama bertahun-tahun, sebagian besar studi telah berfokus pada kehilangan dasar perburuan es laut mereka, menurut Steven Amstrup, yang mengawasi penelitian beruang kutub untuk Survei Geologi AS selama tiga dekade.

Beberapa daerah di Kutub Utara memanas pada tingkat yang lebih lambat daripada yang lain, tetapi Armstrup, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan tren itu dapat berdampak pada daerah-daerah selain pantai utara Alaska.

“Pada akhirnya setiap tempat akan menjadi lebih hangat. Jika kita tidak menghentikan pemanasan global, pada akhirnya semua habitat beruang kutub akan terkena dampaknya,” kata Amstrup.

sumber: republika.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s