BPPT Sumbang Pengisi Daya Mobil Listrik

BPPT Sumbang Pengisi Daya Mobil Listrik

Jakarta, CNN Indonesia — Pemerintah serius menekan emisi dari kendaraan bermotor dengan memperbanyak mobil hybrid dan listrik dalam beberapa tahun ke depan. Salah satu komitmen pemerintah adalah dengan melakukan studi kendaraan ramah lingkungan yang melibat banyak pihak, di antara universitas-universitas ternama dalam negeri.

Menanggapi kondisi ini, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) akan menyumbang pengembangan pengisi daya untuk fasilitas mobil listrik sesuai komitmen Presiden Joko Widodo.

Kepala BPPT Unggul Priyanto dalam ‘seminar dan ekshibisi mobil listrik teknologi transportasi masa depan’ di BPPT, Jakarta, Selasa, mengatakan pihaknya akan fokus pada pengujian mobil dan motor listrik serta pengembangan alat pengisi (Stasiun Penyedia Listrik Umum (SPLU)).

Ia mengatakan komitmen Presiden yang dilatarberlakangi banyak pertimbangan, seperti perubahan global dan dampaknya terhadap iklim dan lingkungan. Regulasi dan riset harus disusun mulai sekarang, dan bisa mengambil peran dalam pengembangan mobil listrik itu.

Lebih lanjut, ia mengatakan dengan dicanangkannya mobil listrik menjadi program nasional oleh Presiden maka BPPT telah siap mengembangkan dan melaksanakan pengkajian dan penerapan teknologi mobil listrik.

“Kami berupaya mengembangkan berbagai purwarupa moda transportasi bertenaga listrik, mulai dari motor, trolley bus, juga mobil listrik,” ujar dia.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa mobil listrik merupakan kendaraan yang sangat sesuai untuk masa depan.

“Diperlukan kajian terkait komersialisasi, kematangan teknologi, regulasi dan kesiapan infrastruktur dan jaringan listrik nasional untuk mendukung komersialisasi mobil listrik,” ujar Unggul.

Intinya BPPT akan fokuskan inovasi ini bisa masuk ke industri yakni agar motor listrik, baterai dan manufaktur komponen lainnya dapat melibatkan industri dalam negeri. Hal ini menjadi kunci dalam pengoperasian mobil listrik, ujar dia.

Lebih lanjut Unggul menegaskan bahwa tentunya untuk menuju cita mobil listrik ini dibutuhkan sinergi dari berbagai pihak. Selain itu untuk lebih mendorong industri otomotif di Indonesia agar berinvestasi dengan memproduksi mobil listrik, maka pemerintah juga akan memberikan insentif secara bertahap.

“Diharapkan Indonesia tidak hanya mejadi konsumen dari negara yang sudah memiliki teknologi tinggi, tetapi juga dapat memproduksi didalam negeri bukan saja hanya kendaraannya tetapi juga termasuk batere bersama dengan Stasiun Penyedia Listrik Umum (SPLU),” tutup Unggul. (mik)

Sumber: cnnindonesia.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s